Beranda budaya Legenda Banyuwangi Citra Karakter Kesetiaan

Legenda Banyuwangi Citra Karakter Kesetiaan

0
1216
patung gandrung watu dodol
Wilayah ujung timur Pulau Jawa BANYUWANGI, yang begitu indah ini dahulu dipimpin oleh seorang raja yang bernama Prabu Sulahkromo.
Dalam menjalankan pemerintahannya sang raja, dibantu oleh seorang Patih gagah, berani, arif, dan tampan, patih tersebut bernama Patih Sidopekso. 
Istri Patih Sidopekso yang bernama Sri Tanjung sangatlah elok parasnya, dan halus budi bahasanya, sehingga membuat sang Raja tergila- gila dan jatuh cinta padanya. Agar tercapai hasrat sang raja untuk membujuk dan merayu Sri Tanjung maka muncullah akal liciknya dengan memerintah Patih Sidopekso untuk menjalankan tugas yang tidak mungkin bisa dicapai oleh manusia biasa. Maka dengan tegas dan gagah berani, tanpa curiga, sang Patih berangkat untuk menjalankan titah Sang Raja. 
Sepeninggal Sang Patih Sidopekso, sikap tak senonoh Prabu Sulahkromo dengan merayu dan memfitnah Sri Tanjung dengan segala tipu daya dilakukanya. Namun cinta Sang Raja tidak kesampaian dan Sri Tanjung tetap teguh pendiriannya, sebagai istri yang selalu berdoa untuk suaminya. Marahlah hati Sang Raja ketika cintanya ditolak oleh Sri Tanjung.
Ketika Patih Sidopekso kembali dari misi tugasnya, ia langsung menghadap Sang Raja. Akal busuk Sang Raja muncul, memfitnah Patih Sidopekso dengan menyampaikan bahwa sepeninggal Sang Patih pada saat menjalankan titah raja meninggalkan istana, Sri Tanjung mendatangi dan merayu serta bertindak serong dengan Sang Raja.
Tanpa berfikir panjang, Patih Sidopekso langsung menemui Sri Tanjung dengan penuh kemarahan dan tuduhan yang tidak beralasan.
Pengakuan Sri Tanjung yang lugu dan jujur membuat hati Patih Sidopekso semakin panas menahan amarah, bahkan Sang Patih dengan berangnya, mengancam akan membunuh istri setianya itu. 
Diseretlah Sri Tanjung ke tepi sungai yang keruh dan kumuh. Namun sebelum Patih Sidopekso membunuh Sri Tanjung, ada permintaan terakhir dari Sri Tanjung kepada suaminya, sebagai bukti kejujuran, kesucian dan kesetiannya ia rela dibunuh dan agar jasadnya diceburkan ke dalam sungai keruh itu, apabila darahnya membuat air sungai berbau busuk maka dirinya telah berbuat serong, tapi jika air sungai berbau harum maka ia tidak bersalah.
Patih Sidopekso tidak lagi mampu menahan diri, segera menikamkan kerisnya ke dada Sri Tanjung. Darah memercik dari tubuh Sri Tanjung dan mati seketika. Mayat Sri Tanjung segera diceburkan ke sungai dan sungai yang keruh itu berangsur-angsur menjadi jernih seperti kaca serta menyebarkan bau harum, bau wangi. Patih Sidopekso terhuyung-huyung, jatuh dan ia jadi linglung, tanpa ia sadari, ia    menjerit “Banyu….. … wangi…………… . Banyu    wangi … ..” Banyuwangi (Air Harum)  terlahir dari bukti cinta istri pada suaminya. Dan hingga saat ini BANYUWANGI  menjadi salah satu daerah yang tetap dapat mengharumkan Nusantara di kancah dunia.
Baca Juga:  Walau Gosong Dilahap Api, Penyadap Aren Tetap Hidup

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here