TANDA-TANDA MENDAPAT LAILATUL QADR

0
479

TANDA-TANDA MENDAPAT LAILATUL QADR

Semua orang mengharap mendapat Lailatul Qadr. Apakah tanda-tanda seseorang itu mendapat Lailatul Qadr ? Sebenarnya tidak ada seorngpn yang tahu dia telah mendapat Lailatul Qadr, apalagi sampai mengaku telah mendapat Lailatul Qadr. Namun demikian menurut sebahagian Ulama’ seseorang mampu mengetahui bahwa dia telah mendapat malam tersebut melalui perobahan sikap pada dirinya yang lebih positif berbanding sebelumnya.

Sebagaimana kita maklumi bahwa setiap ibadat yang diperintahkan oleh Allah pasti ada tujuannya. Jika tujuan ibadat tersebut terserlah nyata pada diri pelakunya, maka itu boleh dikatakan sebagai sempurna dan diterima ibadatnya itu.

Sebagai contoh : Tujuan ibadat solat ialah agar pelakunya merasa benci terhadap perbuatan keji dan kemungkaran, (Al-‘Ankabut : 45) ; Tujuan ibadat puasa agar pelakunya menjadi insan yang bertaqwa (Al-Baqarah : 183) ; Tujuan taubat agar pelaku merasa benci dengan dosa dan gembira melakukan amalan soleh (Al-Nisa’ : 110)

Atas dasar itu, jika selesai melakukan ibadah puasa Ramadhan dan bersungguh-sungguh pula beribadat dan mendekatkan diri kepada Allah dalam sepuluh terakhir Ramadhan untuk mendapat Lailatul Qadr, maka dia relatif menjadi insan yang lebih baik prilakunya setelah berakhir bulan Ramadhan, apakah daripada sudut Aqidahnya, Ibadatnya dan Akhlaknya.

Uday ingin merujuk kepada tiga hadis yang telah disebut pada nota sebelumnya sebagai pemangkin atau pemicu atau pendorong seseorang mencapai derjat TAQWA sebagai tujuan dan matlamat kita disuruh berpuasa. Walaupun tidak dinafikan bahwa ciri-ciri TAQWA sangat banyak, tetapi dalam pembahasan ini Uday ingin uraikan agak lebih luas maksud tiga hadis terdahulu, iaitu :

1. Iman kepada Allah dan Istiqamah.
2. Suka membantu orang lain.
3. Bersyukur terhadap kebaikan orang lain.

IMAN DAN ISTIQAMAH

Iman dan istiqamah adalah dua perkara yang sangat penting. Hakikat ini tergambar di dalam hadis : ْقُلْ آمَنْتُ بِاللهِ ثُمَّ اسْتَقِم : Katakanlah : Aku beriman kepada Allah, kemudian hendaklah kamu istiqamah. (HR Muslim)

*IMAN* kepada Allah adalah faktor yang paling utama di dalam Islam. Tanpa iman segala kebaikan tiada nilai disisi Allah SWT. Hakikat ini dapat dilihat daripada beberapa sudut, antaranya :

1. Dua belas tahun pertama kenabian baginda Rasul SAW menumpukan dakwahnya kepada pengokohan Akidah (Dua Kalimah Syahadat) kemudian barulah disusuli dengan perintah ibadah (Solat) sempena peritiwa Israk Mi’raj yang terjadi pada tahun yang ke 12 dari kenabian.

2. Sifat pertama golongan Muttaqin (Orang yang bertaqwa) dalam Al-Quran disebut oleh Allah pada ayat ke (3) dari surah Al-Baqarah (orang yang beriman kepada ghaib) dan disusuli dengan (iman kepada wahyu) dan iman kepada Hari Akhirat (mereka yakin terhadap Hari Akhirat)

3. Mendahulukan Mengucap Dua Kalimah Syahadat dalam urutan tertib Rukun Islam mendahului ibadah solat, puasa, zakat dan haji. Seseorang barulah dikatakan Muslim jika dengan rela hati mengucap Dua Kalimah Syahadat, bukan karena solatnya, puasanya, zakatnya atau hajinya.

*ISTIQAMAH*

Istiqamah selalu diartikan dengan teguh pendirian. Dengan kata ia adalah gabungan daripada istilah komited dan konsisten. Kadang-kadang Istiqamah ditakrifkan dengan contoh, seperti : Istiqamah itu bagaikan gunung. Gunung akn tetap kokoh dan tidak goyah walau dilanda panas, hujan, ribut, puting beliung. Demikianlah keadaan insan yang memiliki sifat istiqamah, dia tetap ingat dan taat kepada Allah, walaupun bagaimana keadaannya, apakah sudah atau senang.

Syaikh Ali Mahfuz berkata : Istiqamah ialah mengikuti perjalanan hidup Nabi Muhammad SAW sambil mengikutinya dg akhlak dan budi pekerti yang mulia.

Dengan kata lain : Dia sentiasa mlaksanakan suruhan Allah dan menjauhin larangan-Nya secara jujur, bukan dibuat-buat. Ketaatannya kepada Allah semata-mata karena Allah, bukan karena takut atau segan kepada manusia.

LANGKAH-LANGKAH ISTIQAMAH

Untuk mencapai derjat istiqamah memang tidak mudah. Malahan menurut Abdullah bin Mas’ud RA bahwa Istiqamah adalah sesuatu yang paling sukar di dalam Islam. Itulah sebabnya terdapat tiga langkah untuk sampai ke tahap Istiqamah, iaitu :

1. *Taqwim* : Tahap ini dipanggil dengan tahap pembiasaan. Maksudnya : Biasakan saja buat apa yang Allah suruh dan jauhi saja apa yang dilarang, tanpa diperhatikan apakah dia lakukan itu dengan niat yang ikhlas atau sebaliknya.

2. *Iqamah* : Tahap pembersihan niat. Ketaatan tiada nilainya jika dilakukan dg niat yang tidak ikhlas. Oleh itu, pd tahap kedua ini mereka mesti lakukanlah solat dengan ikhlas, menutup aurat dengan ikhlas, demikianlah semua ibadah.

3. *Istiqamah* : Inilah tahap yang tertinggi. Pd tahap ini seseorang akan melakukan ketaatan dengan sendiri, tidak perlu disuruh. Dia akan melakukann suruhan Allah atau menjauhi larangan secara rela hati, apakah di khalayak orang ramai atau ketika sendirian.

Inilah antara falsafah mengapa Nabi Muhammad SAW menyuruh ibu bapak memerintahkan anak-anaknya solat pada umur tujuh tahun dan memukul anaknya itu jika umurnya sepuluh tahun masih enggan melakukan solat. Semua urutan dalam hadis ini dengan tujuan agar ketika umur baligh – diharapkan – semoga anak-anak dapat melakukan solat dengann rela hati tanpa disuruh.

*KESIMPULAN*

1. Gabungan iman dan istiqamah sama dengan gabungan iman dan amal soleh. Oleh itu, dalam lima ayat pertama Al-Baqarah, Allah tidak hanya menyebut bab aqidah tetapi juga ibadat solat dan nafkah.Hanya mereka yang layak mendapat kemenangan.

2. Aqidah tersirat di dalam Iman kepada yang ghaib, Ibadah tersirat di dalam solat, dan muamalah dg sedama insan pula tersirat dlm memberi nafkah. Sedangkan beriman kepada apa yang diturunkan kepada Nabi SAW memberi isyarat bahwa Aqidah, Ibadat dan Mu’amalat tidak akan sempurna jika tidak dirujuk kepada Al-Quran dan Al-Hadis.

3. Jadi kalaulah matlamat utama puasa diwajipkan agar kita menjadi Muttaqin (Orang yang bertaqwa) dan sifat utama dan pertama dinyatakan oleh Allah pada awal Al-Baqarah, ini menunjukkan betapa penting kesemua sifat itu kita miliki. Dengan kata lain ia tersimpul di dalam hadis di atas gabungan antara Iman dan Istiqamah.

Sumber: UDAY ; Mekah Al-Mukarramah ; 27hb Ramadhan 1439 / 12hb June 2018.

Tinggalkan Balasan