Beranda agama Sallallahu Ala Muhammad, Buka Tujuh Puluh Pintu Rahmat Bagi Pembacanya

Sallallahu Ala Muhammad, Buka Tujuh Puluh Pintu Rahmat Bagi Pembacanya

0
1525

Sallallahu Ala Muhammad, yang artinya, “Semoga Allah memberikan rahmat-Nya kepada Muhammad“. Menjadi amalan yang simpel, mudah diingat dan yang pasti menjadi amalan pamungkas untuk pembuka 70 pintu Rahmat bagi segenap pembacanya.

Imam asy-Sya’roni berkata: “Rasulullah saw pernah bersabda: Barangsiapa membaca shalawat ini, maka ia telah membuka tujuh puluh pintu rahmat untuk dirinya dan Allah akan menitipkan cintaNya pada hati manusia sehingga mereka tidak akan marah kepadanya, kecuali orang yang menyimpan kemunafikan di dalam hatinya.”

Baca juga: Rahasia dan Faidah Besar Sholawat

‘Aliya al-Khawash berkata: dari sabda Nabi saw: Paling dekatnya salah seorang kamu kepadaku adalah pada saat ia mengingatku dan membacakan shalawat untukku, kami riwayatkan dari sebagian ahli ma’rifat, dari al-Khidhr as, dari Rasulullah saw. Dua hadis ini sangat berkualitas shahih dengan derajat keshahihan tertinggi, meskipun para ahli hadis tidak berani menetapkan kesahehannya karena kerumitnya istilah yang mereka pergunakan, wallahu a’lam,

Adapun yang menguatkan pendapat ini adalah sebuah hadis yang dikutip oleh as-Sakhawi dari Majd al-Din al-Fairuz Abadi, penulis kamus terkenal, dengan menyandarkan sanad kepada Imam as-Samarqandi. Ia berkata: “Saya mendengar Qidhr dan Nabi Ilyas as berkata: Kami mendengar Rasulullah saw bersabda: Tidak seorang pun yang membaca: Shallallahu ‘ala Muhammad (Semoga Allah memberikan rahmatNya kepada Muhammad) kecuali bahwa, manusia akan mencintainya walaupun sebenarnya mereka membencinya. Demi Allah, mereka tidak akan mencintainya kecuali setelah Allah’azza wa jalla mencintai dia.” Dan kami pernah mendengar Rasulullah bersabda dari atas mimbar: ” Barangsiapa membaca shqlawat ini maka ia telah membuka tujuh puluh pintu rahmat untuk dirinya.”

Al-Hafidz as-Sakhawi juga menukil sebuah hadis dengan sanad tersebut bahwa Imam as-Samarqandi mendengar Khidhr dan nabi Ilyas as berkata: “Adalah pada bani Israil seorang nabi yang bernama Samuel. Dia dikaruniai kekuatan untuk mengalahkan musuh. Pada suatuhari ia pergiberangkat untuk menghancurkan musuh agamanya. Mereka (musuh-musuh- nya) berkata: “Orang ini adalah seorang penyihir; ia datang untuk mengelabui mata kita dan menceraiberaikan pasukan kita, maka hendaklah kita mengajaknya ke tepi pantai, lalu kita menghancurkannya.”Maka berangkatlah ia bersama empat puluh orang pasukan memenuhi tantangan mereka untuk bertempur di tepi pantai. Teman-temannya berkata: ” Apayangakan kita perbuat?” “Majulah, dan bacalah: Shallallahu ‘ala Muhamntad!” kataSamuel. Mereka pun menuruti nasehat- nya; maju dengan membaca shalawat. Keadaan menjadi berbalik sama-sekali; merekalah yang terdesak ke laut dan tenggelam ditelan ombak, semuanya tewas, tidak ada yang tersisa.”

Baca Juga:  Ajaklah Suamimu Berhubungan Seminggu 3 X Jika Ingin Karirnya Melesat

As-Sakhawi juga meriwayatkan bahwa suatu hari, berangkatlah seorang laki-laki dari Syiria menuju Nabi saw Ia berkata: “Ayahku sudah renta, tapi ia ingin sekali melihat wajah- nrl.” “Billnalah ia kepadaku.” Sabda Nabi. “Tapi ia tidak bisa melihat. ” Ia mengemukakan alasan.” Kat nknn kepadany a, b acalah: “Shallallahu’ala Muhammad dalam tujuh malam, maka ini akan bisa melihatku dalam mimpi, sehingga kamu bisa meriwayatkan hadis dari aku.” Ia pun kemudian melaksanakannya dan melihat Nabi saw dalam tidurnya, dan hadis ini diriwayatkan olehnya. ( dats )

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here